banner 468x60

Pembangunan Irigasi Desa Pardinggaran Tahun 2023 Diduga Asal Jadi, Dana Desa Rawan Diselewengkan

Avatar photo
Dalam Gambar Dari Scretshoot Video Tampak Yang Beredar Di Masyarakat Bahwa Pasir Bercampur Tanah Dari Pinggiran Danau Toba Digunakan Untuk Pembangunan Irigasi Di Desa Pardinggaran
banner 468x60

TOBA – Pengelolaan Dana Desa Pardinggaran Kecamatan Laguboti Kabupaten Toba (Sumut) rawan diselewengkan. Faktanya, menurut keterangan masyarakat bahwa pembangunan saluran air yang dibiayai oleh Dana Desa TA.2023 tersebut diduga asal jadi dan sangat rawan diselewengkan dengan memanipulatif laporan pertanggung jawabannya.

“ Kalau ini tidak diusut, kadesnya untung banyak itu. Dana Desa itu masuk kantong kades lumayan itu. Pasirnya saja tambang sendiri dari pinggiran Danau Toba dan banyak campuran tanah, Toko atau CV mana yang berani buat BONnya? Kita ada bukti gambar dan video dan sudah beredar di masyarakat.” kata Ibu dari suami marga Pangaribuan warga Pardinggaran.(19-10-2023)

Baca Juga :  Kecelakaan Lalu Lintas Truk Canter Tabrak Truk Logging Di Narumonda Kabupaten Toba

Warga juga berharap pihak Inspektorat benar-benar melakukan penghitungan berapa Dana Desa untuk bangunan tersebut.

“ Harus dihitung dan di TGR kan berapa sebenarnya anggaran untuk insfrastruktur itu. Lalu dikurangkan dengan fisik yang ada, ya harus di TGR kan.” ungkap warga.

Sebelumnya, Adil Pangaribuan Kepala Desa Pardinggaran mengatakan bahwa pekerjaannya terkait pembangunan saluran irigasi tersebut sangat baik.

Baca Juga :  Bupati Humbahas Dosmar Banjarnahor Tinjau Temuan Piramida Toba di Baktiraja

Namun, setelah video dan gambar saat pengerjaan Irigasi tersebut diterima awak media. Adil Pangaribuan saat dikonfirmasi dan ditanya terkait Video dan Poto itu, Adil memilih Bungkam tidak menjawab Wa awak media.

Dengan terbitnya berita ini, warga berharap kepada pihak Inspektorat dan kadis PMD Toba untuk melakukan klarifikasi dan turun lapangan terkait pekerjaan tersebut.

Dan kepada pihak aparat penegak hukum kiranya melakukan penyelidikan terkait penggunaan Keuangan Dana Desa di Pardinggaran, sebab tidak menutup kemungkinan bahwa dalam pengelolaan Dana Desa TA 2022 dan 2023 ada praktik atau tindakan melawan Hukum, demi penyelamatan Dana Desa dan penggunaan Dana Desa yang tepat sasaran.

Baca Juga :  Kades Dan Bendahara Diduga Korupsi 1.2 Miliar Ditahan Kejari Nias Selatan

(Timbul.S)

 

Berita Selanjutnya ;

Dugaan Penyelewengan Dana Desa Pardinggaran Semakin Menguat, Kades Terancam Dilaporkan Warga

banner 468x60
error: Content is protected !!