banner 468x60

Ada Apa Disana ? Halangi Tugas Wartawan, Security PT. Nusantara Hidrotama Dilaporkan

Avatar photo
banner 468x60

TAPUT – Penghalang halangan tugas atau pun profesi Wartawan kembali terjadi, peristiwa tersebut dialami salah seorang pewarta media elektronik TVRI dan beberapa media online saat ingin meliput dan mengkonfirmasi pihak PT. Nusantara Hidrotama, Senin (18/09/2023) yang lalu, di Kelurahan Onan Hasang, Kecamatan Pahae Julu, Kabupaten Tapanuli Utara.

Atas peristiwa itu, Kontributor TVRI wilayah Tapanuli Utara, Harapan Sagala melaporkannya, Rabu (20/09/2023) ke Polres Tapanuli Utara.

Usai membuat laporan, Harapan Sagala kepada sejumlah awak media mengatakan jika kronologis kejadiaannya, bermula saya mendapatkan informasi di Medsos pada hari Minggu (17/09/2023) yang lalu, masyarakat ataupun jemaat HKBP Onan Hasang melakukan unjuk rasa dengan cara melakukan penutupan akses jalan ke Perusahaan PT. Nusantara Hidrotama. Kemudian, saya juga mendapatkan informasi, anggota DPRD Taput Komisi C bersama Dinas Perizinan, Dinas Lingkungan Hidup dan Satpol PP akan melakukan kunjungan ke perusahaan tersebut.

Baca Juga :  Pemkab Samosir bersama Usaid Erat Lakukan Asistensi Teknis Pengembangan Kapasitas, Kebijakan dan Kelembagaan TPPS

“Saya bersama rekan rekan pers, langsung menuju ke perusahaan itu. Sesampainya di pos penjagaan perusahaan, kami memperkenalkan diri sembari mencatat buku tamu serta menyampaikan maksud dan tujuan kami kepada security, “bebernya.

Anggota Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Pengda Sumut di Kabupaten Tapanuli Utara ini menambahkan saat itu rekan rekan pers lainnya sedang mengobrol dengan pihak aparat TNI dan saya mencoba mendokumentasikannya, namun tiba tiba seorang security langsung marah marah datang menjumpai saya dan mengatakan Ngapain memvideo video disini, kalau mau memvideo harus ada ijin karena sudah aturan di perusahaan ini.

“Dengan tenang saya dan rekan saya mencoba menjelaskan kepada security tersebut, namun keterangan yang kami sampaikan tidak didengarkan, melainkan membentak dan tetap mengatakan tidak bisa mengambil video, dan hampir merampas handycamp milik saya. Menghindari konflik terjadi, saya dan rekan, langsung pergi meninggalkan pos penjagaan untuk melaporkan kejadian tersebut, ” terangnya.

Baca Juga :  Rampok Bermodus Polisi Berhasil Diungkap Polres Taput

Wartawan Muda Dewan Pers ini menambahkan Negara kita negara hukum dan tugas pers telah di lindungi oleh UU Pers nomor 40 Tahun 1999, sebagaimana tercantum dalam pasal 18 ayat 1 yang berbunyi dimana menghalangi wartawan melaksanakan tugas jurnalistik dapat dipidana 2 tahun penjara atau denda paling banyak Rp. 500 juta.

Jadi hal yang terjadi saya laporkan ke Polres Tapanuli Utara dengan nomor

STTLP/166/IX/2023/SPKT/Polres Tapanuli Utara/Polda Sumut, seputar menghalang halangi tugas pers.

“Semoga Polres Tapanuli Utara bergerak cepat dalam memproses laporan saya sesuai aturan yang berlaku. Dan saya akan menyampaikan hal ini ke Dewan Pers dan IJTI sumut, ” tegasnya.

Baca Juga :  Kapolres Taput Kunjungi Anak Korban Kekerasan Ayah Kandung Di Tapanuli Utara

Dengan Kejadian tersebut, semakin menambah kecurigaan masyarakat terhadap kegiatan apa yang dilokasi yang dikerjakan oleh PT. Nusantara Hidrotama.

“ Hal ini jelas menambah kecurigaan masyarakat terkait kegiatan PT. Nusantaran Hidrotama ditempat tersebut, Ada apa disana..?” tutupnya.

Terpisah, Kasi Humas Polres Tapanuli Utara, Ipda B. Gultom melalui selulernya, membenarkan laporan tersebut.

“Kita akan lidik terlebih dahulu, “ungkapnya.

Dengan terbitnya berita ini, diharapkan kepada Aparat Penegak Hukum Poldasu khususnya Polres Tapanuli Utara untuk segera menindak lanjuti laporan dari rekan wartawan tersebut, sehingga ada efek jera bagi oknum-oknum yang menghalangi tugas jurnalistik.

banner 468x60
error: Content is protected !!