banner 468x60

Kapolres Taput Kunjungi Anak Korban Kekerasan Ayah Kandung Di Tapanuli Utara

Avatar photo
Kapolres Taput AKBP Johanson Sianturi melalui Kasi Dokkes Polres Taput dr Ipda Deasy Handayani Mencoba Menghibur Ke 2 Anak korban Kekerasan Ayah Kandungnya Sendiri
banner 468x60

TAPUT – Kapolres Taput AKBP Johanson Sianturi melalui Kasi Dokkes Polres Taput dr Ipda Deasy Handayani mengungkapkan, dua orang anak korban kekerasan ayah kandung di Taput secara perlahan telah mengalami pemulihan emosional hingga senyum yang kembali bisa terlihat setelah sejumlah efek traumatis kekerasan dialaminya belum lama ini.

“Akhirnya, kedua korban kembali bisa tersenyum setelah sejumlah usaha pemulihan diterapkan selama empat kali kunjungan terakhir,” terang dr Ipda Deasy, Kamis (31/8).

 

Kedua korban, yakni NL yang masih berusia 8 tahun dan adiknya Emal yang berusia 6 tahun. Sebelumnya, secara rutin mendapatkan kunjungan dari Kapolres Taput AKBP Johanson Sianturi beserta tim dokkes Polres Taput pasca keduanya mengalami kekerasan pada Minggu, 13 Agustus 2023 lalu.

Baca Juga :  Dinas Kominfo Samosir Gelar Pendampingan Penyusunan Arsitektur SPBE

“Sejak awal, upaya pemulihan telah diterapkan dengan memberikan penghiburan, mengajak dan mendampingi anak saat mengikuti pendidikan di sekolah, memberikan bantuan peralatan sekolah serta sejumlah upaya lainnya agar si anak tak lagi merasakan tekanan, beban emosional yang pernah dialaminya dari seorang ayah yang tega menyakiti keduanya,” ujar dr Ipda Deasy.

Kapolres Taput AKBP Johanson Sianturi Dan Kasi Dokkes Polres Taput dr Ipda Deasy Handayani

Bahkan, pada perayaan hari kemerdekaan, 17 Agustus 2023 lalu, keduanya juga dibawa jalan-jalan oleh dr. Deasy agar terhibur dan lupa akan segala kekerasan yang dialaminya.

Alhasil, sejumlah upaya pemulihan yang diterapkan perlahan dan pasti telah menghilangkan sisi traumatis si anak hingga keduanya bisa tersenyum dan merasa gembira.

“Secara perlahan, efek negatif kekerasan yang dialami kedua anak ini, baik itu sisi kesulitan dalam mengendalikan emosi, kesulitan untuk membangun komunikasi dengan orang lain, penurunan fungsi otak, serta efek negatif lainnya, sudah mampu dihilangkan dari keduanya,” sebutnya.

Baca Juga :  Tingkatkan Pelayanan, Polres Taput Perkenalkan APP Polri Presisi Kepada SMA/SMK Se-Taput

Hal tersebut sangat menggembirakan mengingat kondisi miris yang dialami kedua anak tersebut, dimana seorang ayah tega menganiaya darah dagingnya sendiri sejak ditinggal pergi ibundanya yang entah kemana, lebih kurang lebih lima bulan lalu.

Selain mengajak bermain saat perayaan HUT kemerdekaan RI, tim gabungan polres Taput yang dipimpin kapolres mengunjungi kerumahpun selalu dilakukan.

Untuk hari ini pun, kapolres bersama tim gabungan dari Polres Taput, masih mengunjungi korban di rumah neneknya sembari memberikan bantuan alat-alat sekolah berupa Tas, buku dan pensil, dengan harapan agar korban tidak merasa kehilangan kasih sayang dari orang.

Baca Juga :  Pelaku Berhasil Diamankan Polres Toba Dalam Dua Hari Ops Berantas Narkoba

Semua ini demi rasa prihatin dan memberikan semangat, agar tidak selalu tertekan demi masa depan anak selaku generasi penerus bangsa.

Sebelumnya, kasus kekerasan yang dialami kedua anak telah dilaporkan neneknya ke polres Taput, dan dengan cepat proses hukum berupa penangkapan pelaku dilakukan oleh dan saat ini sudah ditahan.

(Timbul.S)

banner 468x60
error: Content is protected !!