banner 468x60

Tidak Terima Diliput Aktifitasnya, Oknum Toke Pinus Ancam Bunuh Wartawan di Humbahas

Avatar photo
banner 468x60

HUMBAHAS – Merasa keberatan karena diberitakan, oknum toke pinus inisial RM mengancam akan membunuh salah seorang wartawan di Kabupaten Humbang Hasundutan (Humbahas). Ancaman itu didapatkan melalui pesan WhatsApp (WA) pada Minggu (15/1/2024) malam Pukul 22.13 WIB.

Informasi dari Rachmat Tinton Banjarnahor sebagai wartawan yang mendapatkan pengancaman tersebut menyebutkan, RM tiba-tiba saja mengirimi dia chat menggunakan nomor baru.

Hal itu diakui Rachmat pasca dia menyoroti aktivitas penebangan pohon pinus di Kecamatan Pollung. Di mana proses pengangkutan pinus gelondongan tersebut menggunakan truk yang dimuat overtonase. Akibatnya, sejumlah ruas jalan di wilayah Pollung mengalami kerusakan.

“Mauliate laeku dah (Terimakasih ya Lae)”, demikian chat pertama yang diterima Rachmat.

Baca Juga :  Dandim 1621/TTS Menekankan Seluruh Anggota Simak Serta Pedomani Materi Bintalroh Ideologi dan Kejuangan

“Bagak postingani laeku (Bagus postinganmu)”, lanjut chat kedua dari RM.

Rachmat kemudian memperjelas tujuan isi chat tersebut, namun chat berikutnya justru dibalas dengan pengancaman.

“Dakku otengi Lae aha masalah tumagon mate do Lae dari pada tertekan au dibaen jolma (Tidak kuperhitungkan apa pun masalah lebih baik Lae ku bunuh daripada tertekan aku dibuat orang)”, tulis RM di chat selanjutnya.

Merasa mendapatkan pengancaman, Rachmat kemudian mengkonfirmasi ancaman itu kepada RM, dan memperingatkannya akan melaporkan ke Polisi.

Namun ironisnya, RM menyebut malah akan ikut membantu Rachmat membuat pengaduan.

“Hubantu Lae mabbaen pengaduan mi, asa tatda au (Saya bantu Lae membuat pengaduanmu itu biar kau kenal aku)”, lanjut chatnya.

Baca Juga :  Open House Komunitas Wartawan Lintas Media Di Humbahas Berlangsung Lancar

Rachmat Tinton mengatakan akan segera melakukan koordinasi terlebih dahulu terhadap sesama rekan jurnalis di Humbang Hasundutan. Tak tertutup kemungkinan, ia juga menyebut akan melaporkan ancama tersebut kepada pihak yang berwajib.

Terpisah, mantan wartawan senior di Kabupaten Humbahas Erikson Simbolon menanggapi terkait adanya pengancaman oknum toke pinus terhadap wartawan tersebut.

Menurutnya, seseorang atau kelompok atau instansi/lembaga yang menjadi objek pemberitaan berhak membela diri melalui klarifikasi yang disebut dengan hak jawab. Tidak perlu sakit hati apalagi bermusuhan, segala persoalan atau kasus dapat diatasi dengan bertemu dan saling menjelaskan.

Baca Juga :  Polres Samosir Laksanakan Pemeriksaan Kesehatan Berkala

“Kedua belah pihak, yang membuat berita dan yang diberitakan, saling mengerti dan memahami serta menghargai pekerjaan masing-masing. Cara itu yang terbaik”, ujar ketua YLKI Humbahas itu.

Dengan terbitnya berita ini diharapkan kepada aparat penegak hukum khususnya Polres Humbahas untuk melakukan peyelidikan terkait Izin dan usaha kayu pinus tersebut.

( Jonson Simamora )

banner 468x60
Editor: Timbul Simanjuntak
error: Content is protected !!