banner 468x60

Satreskrim Polres Taput Amankan Ayah 6 Anak Pelaku Cabul Terhadap Anak Dibawah Umur

Avatar photo
banner 468x60

TAPUT – Seorang ayah pelaku percabulan terhadap anak di bawah umur di tangkap sat reskrim Polres Taput. Pelaku ber inisial SM ( 47 ) warga Taput tersebut berhasil di tangkap dari kediamanya, Rabu ( 17/4/2024) sekira pukul 19.30 wib.

 

Kapolres Taput AKBP Ernis Sitinjak, S.H, S.I.K melalui kasi humas Aiptu W. Baringbing membenarkan penangkapan pelaku.

 

” Penangkapan pelaku bermula atas laporan pengaduan Ibu korban JMS ( 37 ) yang di dampingi korban sendiri FN ( 14 ) di polres Taput tanggal 15 april 2024. Dalam laporan itu, korban mencerittas bahwa, pada hari minggu, 14 april 2024 sekira pukul 18.00 wib, korban mau pulang ke rumahnya jalan kaki sendirian.” ungkap Baringbing.

 

Di tengah jalan pelaku datang dengan mengendarai sebuah sepeda motor. Lalu pelaku berhenti dekat korban dan menawarkan jasa untuk membonceng dan mengantar pulang.

Baca Juga :  Pemdes Turpuk Malau Laksanakan Jumat Bersih

 

Tawaran tersebut pun di mau korban karena merasa percaya bahwa pelaku sudah agak tua.

 

” Tepat didekat rumahnya, korban pun minta turun. Namun pelaku meminta supaya lanjut dulu ke rumahnya dan nanti akan diantar kembali ke rumahnya. Dengan keadaan terpaksa korban pun nurut karena takut melompat dari sepeda motor tersebut. Setelah tiba di rumah pelaku yang berjarak 10 KM dari rumah korban, pelaku pun turun dari motornya serta mengajak korban masuk kerumah.” sambungnya.

 

Saat itu korban sudah curiga karena rumah korban di berada tempat sepi hanya ada 3 rumah tetangga serta hari sudah mulai gelap.

 

Atas ajakan tersebut korban pun nurut lalu berpura-pura ke kamar mandi. Saat pergi ke kamar mandi korban pun melarikan diri. Namun terlihat oleh pelaku lalu pelaku mengejar. Sekitar 300 meter dari rumah pelaku du tempat sepi korban tettangkap pelaku lalu di tendang dengan kakinya sehingga terjatuh.

Baca Juga :  Loader Alat Berat Dinas PUTR Samosir Atasi Jalan longsor Tele -Pangururan

 

Setelah terjatuh di situlah kesempatan pelaku memeluk korban sambil menciuminya pipi dan buah dada nya serta memasukkan jari tangannya ke kemaluan korban.

 

Karena korban menjerit lalu pelaku membujuknya dan mengurung niat nya untuk menyetubuhi korban. Namun memegang buah dada, mencium bibir dan memegang kemaluan korban sudah sempat terjadi.

 

Setelah hal itu selesai di lakukan lalu korban di antar kembali kerumahnya. Setibanya di rumah lalu korban mencritakan kepada orang tuanya dan akhirnya melaporkan ke polres Taput.

 

Setelah pelaku di tangkap dan diperiksa pelaku pun mengakui perbuatanya secara jujur.

 

” Atas perbuatan pelaku, dirinya sudah di tetapkan sebagai tersangka dan sudah resmi di tahan dengan tuduhan melanggar pasal Pasal 76E Jo Pasal 82 ayat (1) Undang Undang no 17 Tahun 2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang undang nomor 1 Tahun 2016 Tentang perubahan Kedua atas undang nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak menjadi undang undang dan atau Pasal 76D Jo Pasal 81 ayat (1) dan ayat (2) Undang undang nomor 17 Tahun 2016 Tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengannti Undang Undang nomor 1 Tahun 2016 Tentang Perubahan Kedua Atas Undang Undang nomor 23 Tahun 2002 Tentang Perlindungan Anak Menjadi Undang Undang, dengan ancaman hukuman minimal 4 tahun penjara maksimal 15 tahun penjara dan denda sebesar Rp 5 milliyard.”

Baca Juga :  Mediasi SPKT Polres Samosir, Berhasil Selesaikan Kasus Penganiayaan di Objek Wisata Sibea-bea

(Timbul Simanjuntak)

banner 468x60
error: Content is protected !!