banner 468x60

Pemerintah Kabupaten Tapanuli Utara Laksanakan Audit Untuk Percepatan Penurunan Kasus Stunting

Avatar photo
banner 468x60

TAPUT – Kesungguhan Pemerintah Kabupaten Tapanuli Utara dalam menuntaskan permasalahan stunting masih terus terlihat untuk mencapai target Tapanuli Utara Bebas Stunting.

Hari ini, Bupati Tapanuli Utara Dr. Drs. Nikson Nababan, M. Si yang diwakili oleh Asisten Pemerintahan dan Kesra Bahal Simanjuntak didampingi Asisten Ekonomi dan Pembangunan Marihot Simanjuntak, Kepala Bappedalitbangda Luhut Aritonang dan Kadis P2KBP3A Donna Situmeang memimpin Diseminasi Hasil Audit Kasus Stunting yang dihadiri seluruh perangkat daerah pemangku, bertempat di Aula Martua Kantor Bupati Tapanuli Utara, Tarutung. (Rabu, 27 September 2023).

banner 468x60

Narasumber pada kegiatan tersebut adalah Psikolog Evi Berlian, M. Psi, Akademisi sekaligus ahli gizi Dr. Zulhaida Lubis, M. Kes, dan Dokter Anak Adrian Khoman yang melakukan pemaparan secara daring melalui aplikasi Zoom.

Baca Juga :  Kapolres Taput Tinjau Langsung Kedatangan Logistik Pemilu 2024

Sambutan Bupati Tapanuli Utara yang disampaikan oleh Asisten Pemerintahan dan Kesra Bahal Simanjuntak mengajak seluruh peserta untuk bekerja bersama dan berkoordinasi dengan baik demi hasil yang signifikan dalam penanganan stunting.

“Bapak Bupati Dr. Drs. Nikson Nababan, M.Si telah menetapkan Daftar Kegiatan dan Menu Cegah Stunting untuk Percepatan Penurunan Stunting dari Dana Desa melalui SK Bupati Tapanuli Utara Nomor 233 Tahun 2023 sebagai ketentuan teknis penanganan stunting yang salah satunya melalui pemberian makanan tambahan (PMT). Beliau berharap upaya tersebut harus mampu menunjukkan hasil yang signifikan dalam waktu dekat. Oleh karena itu, diperlukan keseriusan para Bapak/Ibu peserta khususnya Penyuluh Keluarga Berencana dan Petugas Lapangan Keluarga Berencana dapat menerapkan ketentuan teknis tersebut ditambah dengan ilmu, materi dan saran dari tim ahli atau narasumber kegiatan ini,” sebut Bahal Simanjuntak.

Baca Juga :  Sedih.. Anak Berumur 8 Tahun Tewas Ditempat Dilindas Truck, Saat Anak Berusia 1 Bulan Dalam Kandungan Ibu Korban Ditinggal Suami

Bahal Simanjuntak juga menjelaskan agar hasil desiminasi audit kasus stunting ini memiliki dampak yang terukur, ada komitmen bersama dari semua pihak untuk meningkatkan status kesehatan masyarakat dan mutu pelayanan untuk menuntaskan kasus stunting di Tapanuli Utara.

“Diseminasi audit hasil kasus stunting ini dapat membantu kita untuk mengetahui penyebab-penyebab stunting di daerah kita. Semua komponen yang ada di Kecamatan dan Desa harus proaktif dan berkolaborasi dengan para Camat masing-masing untuk meningkatkan status kesehatan masyarakat dan menuntaskan permasalahan stunting,” tambah Bahal Simanjuntak.

Baca Juga :  Bupati Tapanuli Utara Dr.Drs Nikson Nababan Msi Serahkan Tali Asih Kepada Penyandang Disabilitas

Turut hadir para Camat, Kepala Puskesmas serta Penyuluh Keluarga Berencana (PKB)/ Petugas Lapangan Keluarga Berencana (PLKB) yang menjadi lokasi fokus penanganan stunting.

Dalam sesi diskusi, para Camat dan para Kepala Puskesmas menyampaikan secara langsung laporan mengenai kondisi stunting di lokasi masing-masing.

Dilaporkan juga langkah-langkah pencegahan dan penanganan, termasuk penerapan SK Bupati Tapanuli Utara Nomor 233 Tahun 2023 tentang Daftar Kegiatan dan Menu Cegah Stunting untuk Percepatan Penurunan Stunting dari Dana Desa.

banner 468x60
error: Content is protected !!