banner 468x60

Liput Perambahan Hutan Oknum Kades Intimidasi Wartawan

Avatar photo
banner 468x60

Lampung Timur – Oknum Kepala Desa Bandar Agung, Kamidi diduga intimidasi jurnalis saat penelusuran terkait kasus Penebangan liar dikawasan hutan lindung register38.

Baru-baru ini beredar kabar maraknya penebangan liar diwilayah kawasan hutan lindung register38 yang ada di Lampung Timur.

banner 468x60

Saat awak media menelusuri Kasus Penebangan Liar (ilegal looging) di kawasan hutan lindung register 38, pada Rabu (27/09/23), tepatnya di Desa Bandar Agung, Kecamatan Bandar Sribawono, Kabupaten Lampung Timur, sempat dibuat shok karena dikagetkan oleh kedatangan puluhan warga bersama Oknum kepala Desa arogan yang kasar dan marah marah kepada awak media yang sedang melakukan tugas jurnalistik.

Seketika Kamidi selaku Kepala Desa Bandar Agung bersama puluhan warga, dengan gagah nya kamidi langsung membentak awak media,

” Siapa kamu, media apa, apa urusan kamu didaerah saya, media gak guna, Kamu orang ini mereskan masyarakat, kami disini sudah gerah,” ujar Kamidi dengan Nada keras dan mata melotot.

Dengan nada keras Kamidi mengatakan bahwasanya mereka tidak bersalah karena mereka bayar pajak,

Baca Juga :  Bupati Taput Resmi Buka Acara Verifikasi dan Validasi Lapangan Program I-SIM For Regencies

“Desa kami ini bayar pajak, dimana salahnya, kenapa Pemda tidak mengatakan mana yang boleh di tebang mana yang tidak, apa salahnya warga nebang kayu yang mereka tanam sendiri di tanah mereka,” kata Kamidi sembari membanting Id card jurnalis ke tanah.

Banyak sekali ucapan kasar Oknum Kades arogan tersebut bisa menyulut emosi warga, seolah memprovokasi warga, dan tentunya hal tersebut bisa saja terjadi kesalahpahaman yang bisa menghilangkan nyawa para jurnalis.

Jek yang merupakan jurnalis Media Haluan Indonesia sempat shok merasa trauma akibat kedatangan puluhan warga bersama kades yang arogan.

” Ya saya sempat shok, tadi bersama rekan saya saat kami sedang menelusuri kasus Penebangan Liar, tiba-tiba kaget karena kedatangan lurah itu ngamuk marah marah sama kami membawa babinsa dan puluhan warga,” Kata Sandi Rabu (27/09/23).

Dijelaskan oleh jek bahwa tugas jurnalistik di lindungi oleh undang-undang, Ia mengaku datang baik dan ngobrol baik baik dengan penebangan kayu,

Baca Juga :  Personil Polres Samosir Berhasil Tangkap Pelaku Ke-3 Persetubuhan Gadis Remaja 16 Tahun

” Tugas kami ini di lindungi undang-undang, kami datang baik-baik, bicara pun sopan dengan penebang kayu itu, tidak ada kami kasar atau menyetop kerjaan nya, kami juga gak pernah minta duit, kami cuma mencari informasi,” jelas jek.

“Sungguh sikap dan bahasa Kades nya itu bisa menyulut emosi warga, bagaimana jika tiba-tiba emosi warga meluap dan mengeroyok kami, tentu nya kami bisa mati di situ, padahal kami masih bekerja sesuai amanat pers dan masih dalam kode etik jurnalis,” Tukas Jek.

Sebelum terjadi insiden Arogansi Oknum kades Bandar Agung yang nyaris menyulut emosi warga tersebut, awak media sempat ngobrol dengan Imam selaku pembeli kayu di lokasi tersebut, Ia mengaku sudah membeli kayu tersebut.

“Saya beli sama anaknya pak marso, 25 batang seharga 3 juta rupiah, ini mau di pake sendiri buat anak saya,” ungkapnya.

Menurut Imam dia membeli kayu tersebut masih DP dan pelunasan setelah selesai penebangan.

” Ya saya masih panjer 200 ribu dulu, pelunasan nanti kalo sudah beres,

Baca Juga :  Kapolres Humbahas Sambut Dan Lepas Tim The Rising Tide-A Resonance 2023

Gak kenal saya sama yang punya kayu ini, beli kayu aja saya baru ini,” kata dia.

Mengenai penebangan puluhan kayu mahoni, bayur dan jati di kebun sebelah, Imam mengaku tidak tahu menahu,

“Kalau yang nebang kayu mahoni di kebun sebelah itu saya tidak tahu,” Pungkasnya.

Sebagaimana diketahui bahwa jurnalis dalam melaksanakan tugas-tugas jurnalistiknya sudah diatur dalam Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers, namun realitanya masih sering terjadi ancaman terhadap maupun institusi pers nya.

Atas Perlakuan kasar dan arogansi Oknum Kepala Desa tersebut, yang terkesan merendahkan dan melecehkan profesi jurnalis, Pihak jurnalis yang terintimidasi segera laporkan perkara ini ke Aparat penegak hukum.

banner 468x60
Penulis: VeriEditor: Timbul.S
error: Content is protected !!